Sahabat Amat Sejati :) Saya wajib follow sesiapa yg follow saya =)

di mana Dia di hatiku?

Thursday, December 22, 2011

14 *Tarbiah dirimu dengan “Husnu Dzhon” *(bersangka baik)







Assalamualaikum..ape khabar jiwa yang menagih setiaNya..apakah masih terus istiqamah dalam memperjuangkan syariatNya?moge yang terbaik dan kasih Allah sentiase mengiringi kalian semua.insya Allah..

Alhamdulillah,hari ini..pada detik ini,ana masih lagi diberi peluang untuk menitipkan nasihat khususnya buat diri ana yang dhaif dan rakan seperjuangan ana..Ana sayang kalian kerna Allah..akan ana bawa dan bimbing kite same-same menuju kesyurgaNya..Barakallah..!Moge dapat ibrah apa yang ana cbe sampaikan dan kongsikan sedikit ilmu..

Tajuk nie simple je tapi susah untuk diamalkan..betul tak? Bersangka baikla!Berikut adalah tips yang disarankan Syeikh Abdul Kadir Al-jailani untuk sentiase bersangka baik sesame insan:

 1-jika engkau bertemu dengan seseorang,maka yakinilah bahawa dia lebih baik daripadamu.ucapkanlah dalam hatimu: “mungkin kedudukannya di sisi Allah jauh lebih baik dan lebih mulia”.

2-jika bertemu anak kecil, maka ucapkanlah (dalam hatimu): “anak ini belum bermaksiat kepada Allah,sedangkan diriku telah banyak bermaksiat kepadaNya. Tentu anak ini jauh lebih baik daripadaku.”

3-jika bertemu orang tua,maka ucapkanlah (dalam hatimu):”dia telah beribadah kepada Allah jauh lebih lama daripadaku,tentu dia lebih baik daripadaku.”

4-jika bertemu dengan seseorang yang berilmu, maka ucapkanlah (dalam hatimu): “orang ini memperoleh kurnia yang tidak akan kuperoleh,mencapai kedudukan yang tidak akan pernah kucapai,mengetahui apa yang tidak kuketahui dan dia mengamalkan ilmunya. Tentu dia lebih baik daripadaku.”

5-jika bertemu dengan seorang yang jahil, maka katakanlah (dalam hatimu):”orang ini bermaksiat kepada Allah kerana dia jahil (tidak tahu),sedangkan aku bermaksiat kepadaNya padahal aku mengetahui akibatnya.Aku tidak tahu agaimana akhir umurku dan umurnya kelak. Dia tentu lebih baik daripdaku.”

6-jika bertemu dengan orang kafir,maka katakanlah(dalam hatimu):”aku tidak tahu bagaimana keadaanya kelak, mungkin pada akhir usia dia memeluk islam dan beramal soleh,dan mungkin boleh jadi pada akhir usiaku kufur dan berbuat buruk..”


 Wahai sahabtku,seperjuanganku dalam meniti jalan daie ini..Demikianlah antara ajaran yang dititpkan oleh seorang ulama yang masyhur yang juga disebutkan sebagai penghulu segala wali. Beliau mengajar diri kita agar cuba memujuk diri sendiri dengan kalam-kalam yang baik..

Ana berharap..setiap perkara yang kite cuba lakukan,letakkan nafas bersangka baik dalam rohanimu..jadikan ia satu ibadah yang memberi suatu nikmat yang besar dalam jiwamu untuk membawa kesyurgA yang abadi..Barakallah..


~tegur ana jika ana terleka~
~tegur ana jika ana terlupa~
~tegur ana jika ana terkhilaf~
~tegur ana jika ana terabai~
~tegur ana jika ana tersimpang~

Ana tak mampu nak berjihad seperti Siti khadijah dalam mengorbankan hartanya untuk islam..Ana tak mampu sehebat serikandi zainab..ana tak mampu setabah Siti Asiah,,ana tak mampu secantik Siti Aisyah..ana tak mampu nak sehebat iman dan kecintaan Rabiatul Adawiah yang menyerahkan hatinya untuk Rabb..tapi insya Allah..akan ana aplikasikan smua ilmu yang ana pelajari dalam mentarbiah diri ana sesuai sebagai mujahidah yang kritis..insya Allah..Biiznillah..Allahuakbar!..Moge Allah kasih..(^_^)salam muhasabah bersama khususnya buat diri ana yang terlalu jauh dari kasihNya.MAsya Allah.




Thursday, November 17, 2011

8 ~Sapu Air matamu Muslimah Solehah~



        
          Apa khabar iman?
         Masihkah secerah sinar taburan bunga d langit?
         Masih mmpu melawan nafsu yg sering mgajak kearah maksiat?

Ya Allah..andainya aku lemah dlm mempertahankan agamaMu,selimutilah aku dgn sutera cintaMu.agar aku sentiasa rindu padaMu.peluklah aku dgn pelukan rahmatMu agar aku sentiasa dalam ksih sayangMu.izinknlah aku mneguk barakah dariMu agar aku tak pernah haus kepada cinta len selain daripda Pemilik CintaNya!



Assalamualaikum.,salam tulus dari hamba yang selalu khilaf dalam perlakuannya..selalu khilaf dalam budi bicaranya..selalu khilaf dalam mencari redhaNya…Sekadar luahan dari hati yang menangis.

Renunglah wahai diri,
Muhasabah apa yang sudah terjadi,
Jangan kau pernah sesali,
Dengan apa yang berlaku hari ni,
Tuhan ingin sekali menguji,
Keimanan dan ketaqwaanmu dalam hati…
Renunglah wahai hati,
Tatkala jiwamu semakin sepi,
Dengan apa yang kau akan isi,
Adakah dengan molekul cinta insani,
Atau dengan redha illahi?
Renunglah wahai nafsu,
Tarbiahkan pada agama yang tertinggi,
Agar dapat menuju ke syurga akhirat nanti,
Dengan kebanggaan yang abadi…


p/s:Ana cuba yang terbaik..ana akan cuba yang termampu..untuk menjadi hambaMu yang taat.untuk menjadi ana k yang solehah.dan anak murid yang dikasihi oleh gurunya..Ana merinduimu ya Rabbi..Jagalah hatiku..kerna Kau pelindung fitnahku..Aku serahkan jiwaku..hanya padaMu..

Friday, October 7, 2011

14 Hijab sang perindu syurga







“ketika wajah ini penat memikirkan dunia,maka berwuduklah..
ketika tangan ini letih menggapai cita-cita,maka berdoalah..
ketika bahu tak kuasa memikul amanah,maka bersujudlah.
ikhlaskan semuanya dan dekatlah Allah s.w.t.
agar tunduk disaat yang lain angkuh.
agar teguh disaat yang lain runtuh.
agar tegar disaat yang lain terlempar.
agar tenang disaat yang lain risau memikirkannya..”

Assalamualaikum wahai bakal penghuni syurga yang insya Allah akan menemuiNya dengan penuh cahaya kebanggaan..Apa khabar iman para mujahid?Dan apa khabar jiwa-jiwa  bidadari syurga?Alhamdulillah..lakarkan kesyukuran kita semua pada hadrat illahi..di sini kite dapat bersama,menikmati lagi curahan ilmu yang dapat sedikit sebanyak ana kongsikan sebagai  hamba yang dhaif..Tentu sahabat-sahabat tertanya-tanya..ada apa dengan tajuk tu? Terus terang ana katakan.tajuk itu memeberi seribu satu persoalan dan jawapan bagi kite..

Ku biar kalam berbicara..menghurai maksud dijiwa.agar mudah ku mengerti,segala yang terjadi..sudah suratan illahi..ana ingin bicara tentang SYURGA!

Menelusuri perjalanan dalam meraih redhaNya..pernahkah anda menangis? Jatuh terduduk menangis hiba? Difitnah? Dimaki? Dan kadang-kadang anda merasakan anda langsung tak layak untukNya,,?Wahai mujahid dan mujahidah yang selalu ana rindukan..

Cuba anda renung kisah ini..moge jadi penenang luka dihati dalam menghadapi lelah di jalan dakwah…moge Allah kasih..

Ustadz, dulu ana merasa semangat dalam dakwah. Tapi belakangan rasanya semakin hambar. Ukhuwah makin kering. Bahkan ana melihat ternyata ikhwah banyak pula yang aneh-aneh.” Begitu keluh kesah seorang mad’u kepada murabbinya di suatu malam.
Sang murabbi hanya terdiam, mencuba terus menggali semua kecamuk dalam diri mad’unya. “Lalu, apa yang ingin …antum lakukan setelah merasakan semua itu?” sahut sang murabbi setelah sesaat termenung.
“Ana ingin berhenti saja, keluar dari tarbiyah ini. Ana kecewa dengan perilaku beberapa ikhwah yang justru tidak islami. Juga dengan organisasi dakwah yang ana geluti, kaku dan sering mematikan potensi anggota-anggotanya. Bila begini terus, ana sendiri saja…” jawab mad’u itu.
Sang murabbi termenung kembali. Tidak tampak raut terkejut dari roman wajahnya. Sorot matanya tetap terlihat tenang, seakan jawaban itu memang sudah diketahuinya sejak awal.
“Akhi, bila suatu kali antum naik sebuah kapal mengarungi lautan luas. Kapal itu ternyata sudah amat rapuh. Layarnya banyak berlubang, kayunya banyak yang reput bahkan kabinnya bau kotoran manusia. Lalu, apa yang akan antum lakukan untuk tetap sampai pada tujuan?” tanya sang murabbi dengan kiasan bermakna dalam.
Sang mad’u terdiam berpikir. Tak kuasa hatinya mendapat umpan balik sedemikian tajam melalui kiasan yang amat tepat.
“Apakah antum memilih untuk terjun ke laut dan berenang sampai tujuan?” sang murabbi mencuba memberi kata.
“Bila antum terjun ke laut, sesaat antum akan merasa senang. Bebas dari bau kotoran manusia, merasakan kesegaran air laut, atau bebas bermain dengan ikan lumba-lumba. Tapi itu hanya sesaat. Berapa kekuatan antum untuk berenang hingga tujuan? Bagaimana bila ikan ganas datang? Darimana antum mendapat makan dan minum? Bila malam datang, bagaimana antum mengatasi hawa dingin?” serentetan pertanyaan dihamparkan di hadapan sang mad’u.
Tak ayal, sang mad’u menangis tersedu. Tak kuasa rasa hatinya menahan kegundahan sedemikian. Kekecewaannya memuncak, namun sang murabbi yang dihormatinya justru tidak memberi jalan keluar yang sesuai dengan keinginannya.
“Akhi, apakah antum masih merasa bahwa jalan dakwah adalah jalan yang paling utama menuju ridho Allah?” Pertanyaa ini menghujani jiwa sang mad’u. Ia hanya mengangguk.
“Bagaimana bila ternyata kereta yang antum pandu dalam menempuh jalan itu temyata rosak? Antum akan berjalan kaki meninggalkan kereta itu tersadai di jalan, atau mencuba memperbaikinya?” tanya sang murabbi lagi.
Sang mad’u tetap terdiam dalam sesenggukan tangis perlahannya.
Tiba-tiba ia mengangkat tangannya, “Cukup ustadz, cukup. Ana sedar. Maafkan ana. Ana akan tetap istiqamah. Ana berdakwah bukan untuk mendapat mendapat penghormatan. Atau agar setiap kata-kata ana diperhatikan…”
“Biarlah yang lain dengan urusan pribadi masing-masing. Ana akan tetap berjalan dalam dakwah ini. Dan hanya Allah saja yang akan membahagiakan ana kelak dengan janji-janji-Nya. Biarlah segala kepedihan yang ana rasakan jadi pelebur dosa-dosa ana”, sang mad’u berazzam di hadapan murabbi yang semakin dihormatinya.
Sang murabbi tersenyum. “Akhi, jama’ah ini adalah jama’ah manusia. Mereka adalah kumpulan insan yang punya banyak kelemahan. Tapi di balik kelemahan itu, masih amat banyak kebaikan yang mereka miliki. Mereka adalah pribadi-pribadi yang menyambut seruan Allah untuk berdakwah. Dengan begitu, mereka sedang berproses menjadi manusia terbaik pilihan Allah.”
“Bila ada satu dua kelemahan dan kesalahan mereka, janganlah hal itu mendominasi perasaan antum. Sebagaimana Allah ta’ala menghapus dosa manusia dengan amal baik mereka, hapuslah kesalahan mereka di mata antum dengan kebaikan-kebaikan mereka terhadap dakwah selama ini. Karena di mata Allah, belum tentu antum lebih baik dari mereka.”
“, mundur, kecewa atau bahkan berpaling menjadi lawan bukanlah jalan yang masuk akal. Apabila setiap ketidak-sepakatan selalu disikapi dengan jalan itu, maka bilakah dakwah ini dapat berjalan dengan baik?” sambungnya panjang lebar.
“Kita bukan sekadar pengamat yang hanya bisa berkomentar. Atau hanya pandai menuding-nuding sebuah kesalahan. Kalau hanya itu, orang kafi rpun bisa melakukannya. Tapi kita adalah da’i. Kita adalah khalifah. Kitalah yang diserahi amanat oleh Allah untuk membenahi masalah-masalah di muka bumi. Bukan hanya mengeksposnya, yang bisa jadi justru semakin memperuncing masalah.”
“Jangan sampai, kita seperti menyiram bensin ke sebuah bara api. Bara yang tadinya kecil tak bernilai, bisa menjelma menjadi nyala api yang membakar apa saja. Termasuk kita sendiri!”
Sang mad’u termenung merenungi setiap kalimat murabbinya. Azzamnya memang kembali menguat. Namun ada satu hal tetap bergelayut dihatinya.
“Tapi bagaimana ana bisa memperbaiki organisasi dakwah dengan kedudukan ana yang lemah ini?” sebuah pertanyaan konstruktif akhirnya muncul juga.
“Siapa bilang kedudukan antum lemah? Apakah Allah mewahyukan begitu kepada antum? Semua manusia punya kemampuan yang berbeda. Namun tidak ada yang bisa menilai, bahwa yang satu lebih baik dari yang lain!” sahut sang murabbi.
“Bekerjalah dengan ikhlas. Berilah taushiah dalam kebenaran, kesabaran dan kasih sayang kepada semua ikhwah yang terlibat dalam organisasi itu. Karena peringatan selalu berguna bagi orang beriman. Bila ada sebuah isu atau gosip, tutuplah telinga antum dan bertaubatlah. Singkirkan segala ghil (dengki, benci, iri hati) antum terhadap saudara antum sendiri. Dengan itulah, Bilal yang mantan budak hina menemui kemuliaannya.”
Suasana dialog itu mulai mencair. Semakin lama, pembicaraan melebar dengan akrabnya. Tak terasa, kokok ayam jantan memecah suasana. Sang mad’u bergegas mengambil wudhu untuk qiyamullail malam itu. Sang murabbi sibuk membangunkan beberapa mad’unya yang lain dari asyik tidurnya.
Malam itu, sang mad’u menyadari kekhilafannya. Ia bertekad untuk tetap berputar bersama jama’ah dalam mengarungi jalan dakwah. Pencerahan diperolehnya. Demikian juga yang diharapkan dari Antum/antunna yang membaca tulisan ini.. Insya Allah kita tetap istiqamah di jalan dakwah ini..Dalam samudera tarbiyah ini..
Allahuakbar! Kerana kita perindu SYURGA!...wassalam dari jannati..

Saturday, August 20, 2011

13 ~Sudah Bersedia Bertemu Pemilik Hati?~



                   maaf ye..tak tau gambar sape..harap tuan punye diri izinkan ana gune gambarnye untuk menyebarkan dakwah..harap diizinkan.moge Allah kasih..


               Assalamualaikum saudaraku sekalian..Kaifa halukum?Moge sayang Allah berpanjangan keatas saudaraku di bulan yang cukup-cukup barakah ini..Bulan yang dirindui dan dicintai.Tiada bulan yang teristimewa selainnya..Alhamdulillah,ana masih lagi diberikan peluang untuk menitipkan satu amanat,satu impian dan satu harapan diatas blog ana yang tak seberapa ini..Saudaraku,ambillah waktu seketika untuk membacanya..Moge bermanfaat untuk semua dan dirii yang dhaif ini..insya Allah..

Bekalan disane?Alam akhirat itu teramat dekat kepada kita ibarat di bilik sebelah cuma sakaratul maut yang menjadi pemisah ibarat dinding..Sudah bersediakah kita untuk menghadapi alam akhirat?Tahukah bagaimana para sahabat ulama' terdahulu membuat persiapan untuk menghadapi alam akhirat?...

IMAM SYAFIE: telah mengkhatamkan al-quran pada bulan ramadan sebanyak 60 kali.
IMAM BUKHARI:telah khatam al-quran sebanyak 30 kali dalam sebulan ramadan.
IMAM AHMAD:telah bersembahyang sunat sebanyak 300 rakaat dalam sehari.
ATHA BIN RABA':tidur selama 30 tahun didalam masjid semata-mata kerana mencari ilmu
ABU HURAIRAH:bertasbih sebanyak 12000 kali dalam sehari
KHALID BIN MARWAN:bertasbih sebanyak 10000 kali sehari..

Disini ana sekadar kongsi beberapa nama para sahabat dan ulam' yang terulung dalam membuat persiapan untuk menghadapi ALAM AKHIRAT..Bagaimana pula kite?Masya Allah..malu rasenye bile ana hitung betapa banyak mase yang dihabiskan begitu saje..


Namun apakah persiapan kite sebagai hambanya yang banyak berdosa di zaman ini dalam menghadapi Alam akhirat??Betapa sukarnye untuk menjawab pertanyaan ini.Berapa banyak mase kalian yang diperuntukkan untuk Allah??Zaman sekarang penuh dengan bunga-bunga cinta..tapi mane bunga cinta untuk Allah?Asyik2 dengan insani!Ana tanye saudara sekalian,sudah bersediakah bertemu dengan pemilik hati?Anda yang tentukan.Jawapan ada di tangan anda..


Ana malu untuk menjawabnya..Ana malu untuk mengatakannya.Ana malu!Marilah same2 kite muhasabah selagi nyawa dikandung badan..insya Allah..Ape yang baik datang dari Allah,ape yang buruk datangnye dari khilaf ana yang bernama Jannati..Ucapan yang selalu ana ingati dan sering ana ukirkan di blog ana.."Ana tahu ana bukan muslimah solehah.mana bisa bergandingan dengan syabab soleh..apepun itu bukan tujuan ana diciptakan..Rinduku,cintaku hanya untuk Allah..Wassalam..

Sunday, July 31, 2011

6 Ada ape dengan Ramadhan?





Syeikh Mahmud Shaltut pelopor aliran Tafsir Maudhuu'iy, menyebut bulan Ramadhan dengan "Syahr al-Quran"( bulan al-Quran ) dan "Syahr al-Tashfiyyah al-Ruuhiyyah" ( bulan pembersihan rohani ) kerana Allah mewajibkan umat Islam berpuasa untuk membersihkan jiwa dari segala dosa dan noda. 

Ilustrasi ini pula tercetus tatkala membaca sabda Rasulullah SAW pada Aisyah: "Khuzuu Nisfa Diinakum min Hadzihil Humaira' "yang bermaksud, "Ambillah sebahagian dari ajaran agama kamu dari Si Putih Jelita ini." Ibrah dari pujian Baginda terhadap isterinya itu: Pasangan yang baik adalah pasangan yang menghargai pasangan halalnya setiap masa dan sentiasa cuba mengambil hatinya walaupun hanya dengan kata-kata ringkas mahupun senyuman.


copy yang abang punye..


~Mencari syabab berjubah~

Friday, July 8, 2011

18 Ya Allah...Layakkah Aku disisiMu?





          Salamun alaik..Alhamdulillah hari ini masih lagi diberi peluang untuk bernafas dengan RahmaTnya,Subhanallah..Sungguh..saat ini ana keliru dengan perasaan sendiri..entah apa yang bermain difikiranku..Apepun.,moge Ttetap tsabat di jalanNya..insya Allah..Taubat?Ana harap dapat sentiasa melafazkan kalimah pengampunan kepadaNya setiap detik..setiap minit dan insya Allah setiap mase.Ya Allah..teguhkan keimananku dalam menghadapi segalanYa..Allah..Allah..Allah..Jangn pernah Kau tinggalkan aku sendirian...

 Izinkan ku ucap kata tobat sebelum Kau memanggilku..
Kembali pada-Mu, menutup waktuku 
Izinkan kuserukan nama-Mu sebelum nyawa dalam tubuhku
Kau ambil, kembali pada-Mu
Kar’na kutahu, hanyalah pada-Mu
Tempatku mengadu, tempatku mengeluh
Di dalam do’aku…

Dan demi nafas,
yang telah Kau hembuskan dalam kehidupanku
Ku berjanji ku akan menjadi yang terbaik
Menjalankan s’gala perintah-Mu

Menjauhi s’gala larangan-Mu
Adalah sebaris do’aku untuk-Mu

"Aku adalah pengejar syurga akhirat, bagiku dunia ini adalah tempat mempersiapkan segala sesuatu untuk meraih syurga akhirat; aku yakin bahawa syurga akhirat tidak akan pernah dapat aku raih kecuali aku boleh menikmati syurga dunia terlebih dahulu. Maka rumah dan keluargaku adalah syurga dunia paling indah buatku. Tempat kerja syurga dunia harianku. Tetangga, masyarakat,dan bangsa adalah syurga duniaku yang lebih luas. Ke manapun dan sampai bila-bila pun syurgaku selalu bersamaku"...- Ustaz Asri Rabbani

"Membiarkan orang lain sahaja yang bermotivasi dalam memperolehi pahala bukanlah sifat orang beriman. Jangan biarkan kata-kata negatif orang terhadap sesuatu yang baik untuk akhirat anda, membantutkan semangat. Jadikan ia pendorong dan motivasi..." (Ust Hj Zaharuddin Hj Abd Rahman)

"Berbahagialah orang yang telah sempurna cinta kepadaNYA.Kesempurnaan cintanya itu ialah kerana ia menginsafi tanasub(persesuaian),batin antara dirinya dengan Allah."

Bila kita sendiri diuji dengan apa yang sering kita dakwahkan, itu petanda Allah sedang mendidik kita agar melaksanakan apa yang kita diperkatakan. Bersyukurlah kerana Allah masih sudi mengingati kita dalam usaha kita mengingatkan manusia![Ustaz Pahrol]

"Apa pun yang (kenikmatan) yang diberikan kepadamu, maka itu adalah kesenangan hidup di dunia. Sedangkan apa (kenikmatan) yang ada sisi Allah lebih baik dan lebih kekal bagi orang-orang yang beriman, dan hanya kepada Tuhan mereka bertawakal." (As Syura : 36)

"Demi Allah, dunia ini di akhirat kelak hanyalah seperti air yang melekat pada jari telunjuk salah seorang dari kamu yang dimasukkan ke dalam samudera luas. Oleh itu hendaklah dia merenungi bekalan apakah yang hendak dibawa untuk menghadap Tuhannya." (HR. Muslim)

"Marah adalah salah satu di antara panah-panah syaitan yang mengandungi racun. Oleh itu hindarilah ia agar kamu dapat menewaskan syaitan dan bala tenteranya." (Imam Syafie)

" Dan sesungguhnya Kami telah datangkan kepada mereka,sebuah Kitab (alQuran) yang Kami telah menjelaskannya satu persatu berdasarkan pengetahuan (Kami yang meliputi segala-galanya), untuk menjadi hidayah petunjuk dan rahmat, bagi orang-orang yang (mahu) beriman. "(al A'raaf : 52 )

Kebahagiaan itu sebenarnya ialah pada mereka yang boleh bersyukur & bersabar. Bersyukur atas nikmat & bersabar atas ujian. Bersyukur atas kesenangan & bersabar atas kesusahan. (Susah itu tarbiyyah..Sabar itu indah)

"Taubat itu seperti perahu yang dilengkapi semua perlengkapan dan perbekalan, serta dikemudikan oleh pelaut yang mahir. Perahu taubat itu berlayar mengharungi lautan keagungan Allah, layarnya adalah cinta yang dalam kepada-Nya, terbentang ditiup angin nan lembut, iaitu angin kerinduan hamba kepada-Nya."(Al-Imam Al-Hakim Al-Tirmidzi r.a.)

Manusia yang berbuat baik dengan mengharapkan sesuatu balasan bukanlah manusia yang jujur. Ketahuilah sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat, asalkan kamu bersabar dan berpegang teguh dengan agama Allah. (Surah Al-Baqarah:214)

Moge Allah kasih pada Hamba yang lemah ini.Ana tak layak bergelar solehah.lagi tak layak untuk digandingkan dengan lelaki soleh..Apepun..ana harap dapat yang terbaik dalam mengejar redhaNya..insya Allah..Barakallah..


Saturday, June 4, 2011

19 ~Rapuhnya iman Muslimah~





Salamun alaik saudaraku,
apa khabar iman? apa khabar hati?apa khabar jiwa? Semoga semuanya kearah menuju Rabb. Subhanallah..Ingin ana kongsikan sedkit sebanyak perkongsian hati. Bukan tentang cinta,kerana ana masih belum memiliki itu. Bukan juga tentang hati.kerana ana masih belum menemui pemilik hati ini selepas Allah,rasul dan usrati. .~Rapuhnya iman muslimah~..ringkas tapi mendalam.. Saudara yang dirahmati Allah,renungkanlah kisah ini. Moge mendapat manfaat. Apakah kite termasuk dalam golongan yang sedemikian. Ana tak layak digelar solehah kerana banyak lagi kekurangan diri. Ana juga seperti kalian. Meraba-raba mencari kasih illahi.. Jom! ikuti fokus utama ini terutamanya kepada para Muslimah. Apakah kite layak untuk menjadi "Muslimah Solehah"?? Tepuk dada tanye iman..

kisah 1:--

Dalam kepenatan pulang dari sekolah,seperti biasa ana berjalan menuju ke baiti jannati.Dalam perjalanan pulang, semasa hendak melintas jalan..ternampak seorang muslimah memimpin anaknya untuk melintas jalan.Sejuk mata memandang..huhu.Tanpa disangka,selipar anaknya tertanggal dari kakinya semasa tergesa-gesa untuk melintas.Nak tahu tak ape yang ibu die lakukan pada anknya yang masih kecil kire2 umur 4 tahunla..Urm..ibunya memarahi anaknya kerana kesilapan sekecil itu lalu membaling selipar ke atas muka anaknya.MasyA aLLAH..Hebatnye cara mendidik anak..Mungkin ini yang dikatakan solehah?

kisah 2:-

Seminggu sebelum imtihan pertengahan tahun Spm yang lalu, ana sempat meluangkan mase bersiar-siar di pantai..Nak lepaskan stress kononnya..Di situ ada sepasang suami isteri.Baru berkahwin.Agaknyela..Si isteri memangku bayinya.Cuba menenangkan bayinya yang merengek menangis.Saudara rase ape yang dilakukan oleh si isteri itu untuk menenangkan anaknya yang masih kecil itu..? Si isteri mendodoikan bayinya dengan menyanyikan lagu jiwang..Kalau tak silap ana,"luahan hati" nyanyian apit..Masya Allah..Hebat betul muslimah sekarang..mendodoikan anknya dengan lagu2 kejiwanngan..Hmm..

Ana tak nak ulas dengan lanjut.Apakah masih perlu diajar satu persatu? Realitinya,budaya zaman sekarang.Hanya pandai berkahwin tapi?Fikirkanlah..Dimane srikandi ummah?Dimane muslimah sejati?Dimane mujahidah pekerti?Dimane mar'ah solehah?Kadang-kadang terbit rase malu kerana begitu rapuhnya kite nie iye kaum hawa.Cetek dengan ilmu agama.Sedarlah ukhti..kembalikan zaman kegemilangan islam dengan menjadi wanita itu..Moge memperoleh iktibar dan sedarlah.Layakkah kite menjadi bidadari syurga?

~Susahnya ingin mencari wanita solehah di zaman sekarang~Alangkah sedihnya..Indahnya hidup bersyariat.


Monday, May 16, 2011

10 "Aku harus mujahadah cinta"




Salam...
Bismillah..
Apa khabar hati?
Masihkah ia seperti embun?
Menunduk tawaduk dipucuk-pucuk daun..
Masihkah ia seperti batu karang?
Berdiri tegar menghadapi gelombang ujian,
Apa kabar iman?
Masihkah ia seperti bintang?
Teranng benderang menerangi kehidupan..
Apa khabar saudaraku?
Dimane saudara berada moge sentiasa dirahmati Allah...

Alhamdulillah..Rindunya diriku untuk mencoretkan sesuatu diatas warkah blog yang tidak seberapa ini...moge bermanfaat dan mengambil iktibar apa yang disampaikan..

      Ya Allah..sungguh beratnye ujianMu padaku.Malunya diri ini tatkala merintih menghadapinya..Dimane kesabaranku?Dimane imanku?Dimane kekuatanku?Sungguh!aku kecewa dengan diriku..Ku cuba pasakkan dalam hati moge sentiasa sabar dalam mengharunginya agar diriku layak untuk termasuk golongan yang sabar..Tetapkan keimananku ya rabb.Saat ku difitnah,aku cuba mencari teman yang bisa menerangi hatiku dengan kata-kata motivasinya."Jannati,sabarlah.Allah sentiasa bersama kita".Masya Allah.sungguh aku terharu dengan bicaranya.Syukran ya sahabatku.Waktu ku menerima mehnah,ku menangis pilu.mau dilempar dimane kesedihan ini?Hanya itu yang terlekat difikiranku.MaSYA Allah,malunya ana bila teringat kembali.

Sahabat, apa yang cuba ana sampaikan di sini ialah sabarlah dalam menghadapi ape2 ujian..jangan lupa ujian itulah yang akan menetukan apakah iman anda kental walaupun diuji dengan seribu satu masalah n fitnah..Tenagkan fikiran anda.lapangkan dada dan terimalah hakikat yang sebenarnya.Di sini ana ingin kongsikan kata-kata semangat dan impian untuk mujahadah akan segalanya."Jannati,,sabar dalam melakukan ketaatan dan sabar dalam meninggalkan kemaksiatan!Mujahadahlah.."Nasihat seorang teman kepadaku yang mengiringiku sampai ke hari ini..Syukran sekali lagi kepada semua sahabat-sahabatku..

"Dalam aku mencari  redhaMu tuhan,jiwaku perlu kpada mutiara ihsan,kalbuku perlu pada permata iman,agardiriku sentiasa indah dengan nikmat ISLAM,tetapi bagaimana harus ku merasai semua itu tanpa bantuan seorang teman yang mampu menjadikan diriku menuju ke sisiMu Tuhan."

Saat Allah mencintai seseorang,tmpat pertama menerima sentuhan cinta itu ialah hati mereka.Disitulah Allah melenyapkan rasa putus asa dan kesedihan akibat dosa mereka,kmudiaN digantikan dgn harapan dan keinginan utk berubah menjadi insan bersih.Hati kita seeloknya selalu berbisik:"Aku tau bila Allah mencintaikuiaitu saat ku membenci segala kejahatanku"

"berpenat lelahla krna sesungguhnya kesenangan itu slpas kesusahan,jgn berduka cita kerana hidup ini meletihkan,sebab demikianlah hidup ini diciptakan"-imam syafie

Hadapilah setiap ujian yg mendatang dgn tenang dan menganggapnya ujian e2jalan kita menuju syurgaNya. Dia tdak akan mguji hambanya seandainya Dia tau kta tdak mampu tapi kita dberi ujian bersyukurlah dgn sbnarnya krana e2 dia menandakan amat menyayangi kita..walau peritnya ujian walau pahitnya derita walau sakitnya jiwa walau pedihnya hati ibarat dlukai dgn garam tapi ketahuilah.setiap ujian e2 mgharapkan kemanisan imanyg tiada nilainya.sukar ditafsirkan oleh hati sukar dgambarkan dgn mata..fahamilah sakit e2 sebanarnya penawar segalanya..Bersemangatlah..

Moge Allah redha dan kasih dengan kita semua..insya Allah..ana akan cuba untuk menjadi yang solehah.sesolehah mungkin untukmu yang bergelar pemilik hatiku...Redhakanlah kami..Amin ya Rabb..Tabahkan hatiku..
 





Sunday, April 3, 2011

22 Mujahidah buat Mujahid



Kata-kata Khalid al-Walid kepada Hormuz ketua angkatan tentera Parsi:

فلقد جئتك بقوم يحبون الموت كما تحبون الحياة!
"Maka aku telah bawakan kepadamu ( bersama-sama ) ku orang-orang (tentera) yang cinta mati, sebagaimana kamu semua yang cinta hidup!"

Saudara-saudari para pejuang sekalian, 

Selagi mana rukun Allah swt tidak dapat ditegakkan, yakni al-Quran dan Sunnah tidak dapat dijalankan di dalam negara kita ini, selagi itulah berdosa seluruh umat Islam yang tidak cuba berjuang untuk menegakkannya di Malaysia.

Kita berjuang bukan untuk mendapat puji-pujian dari sesiapa, bukan untuk mendapat nama, bukan untuk mendapat kesenangan pangkat dan harta atau kedudukan, tetapi kita berjuang adalah kerana mendapatkan keredhaan Allah semata-mata! Dan kita berjuang adalah mencapai tingkatan yang paling tinggi, yakni SYAHID di jalan Allah! Atas nama Allah kita berjuang!

Perjuangan untuk mendapatkan SYAHID bukanlah suatu perjuangan yang main-main, bukan perjuangan yang suka-suka, bukan perjuangan yang olok-olok, tetapi perjuangan ini adalah perjuangan yang merelakan jasad dan roh dilukai dan dicederai separah-parahnya untuk membela Islam, untuk menegakkan daulah Islamiyyah di muka bumi! Perjuangan ini merupakan perjuangan yang memerlukan kegigihan, memerlukan tingkat iman yang tinggi, usaha yang berterusan, dan semangat yang tidak pernah luntur untuk menghapuskan kemungkaran, kemunafikan dan kekafiran di muka bumi ini!

Saudara-saudari yang belum berniat untuk mati syahid, diharap berniat untuk mati syahid mulai detik ini.

Mujahid yang berjuang,
Untuk mengelakkan dari fitnah kubur, SYAHIDlah kamu di jalan Allah! Kerana janji Allah, sesiapa sahaja yang syahid mati di jalan Allah, akan terlepas dari azab kubur, tidak ada lagi roadblock dan sekatan atau soal jawab yang leceh, terus-menerus ke syurga! Terus menerus ke syurga! Terus menerus ke syurga!
Terus mendapatkan Ainul Mardhiah bidadari-bidadari di dalam syurga! Subhanallah! Indahnya Syahid!

Jadi teruslah wahai Mujahideen...dapatkan bidadari2mu di syurga nanti. Dan janji buat Mujahid yang soleh dan komited, adalah para Mujahidah yang solehah.

Wassalam.

12 :: Hatiku Sudah DImiliki ::::




Rijal..maafkan aku jika tinta ku ini mengusik atimu..

Byk yg ingin ku katakan pdamu..
Ketahuilah  rijal..kini atiku sudah d miliki..tak mampu aku mneruskan phubungan kita,meskipun sekadar sahabat..
Mungkin dirimu tidak pernah mmpedulikan diriku ini,,tapi ketahuilah,
Dirimu tidak pernah lekang dari bbir ku utk menitip doa kepada Allah SWT..


rijal..,maafkan aku jika dirimu terusik dgn petah ku ini..diriku kini dalam tarbiah utk mendekatkan hati ku kpd Kekasih Hati ku..maafkan aku jika aku membelakangkan mu..


rijal,kita bukan sepeti dulu lagi…kita tidak boleh seperti dahulu lagi..kerana ak tlah berjanji kpd Kekasih Hati   ku,utk tidak membelakangkan cinta-Nya..


rijal,ak minta maaf jika selama ini diriku tdak mampu mnjadi yg terbaik utkmu,,jika selama ini engkau tdak dpat apa yg engkau inginkan dariku..kerana ak hanya manusia biasa,,
Akan ku minta kpd Kekasih Htiku supaya menerima ak  apa adanya..kerana Kekasih ku ini   memandang  hanya agama yg ada padaku…insyaAllah

 rijalakan aku dekatkan hatiku kpd Kekasih ku supaya hatiku terpelihara drp kekufuran..

rijal…ketahuilah,rahsia Allah sgt indah….sdah dia sdiakan yg terindah utk kita,cma terpulang pda kita mnilai corak khidupan kita,adakah atas lndasan syariat islam ataupun tidak,,wallahualam..

rijal....jgn engkau mmbenci diriku jika ak mnyakitimu,,.
Sesungguhnya ak jua mnusia biasa,tak terlepas dari mmbuat salah..ak akui,terkadang diriku ini merinduimu..tapi,demi cinta dan kasih yg telah ku semaikan pada Kekasih Agung ku,ak akan menolakmu ke tepi…hanya utk mncari keredhaan –Nya..



rijal..hidup ku kini d buai dgn pesan cinta dariKekasih baru ku ini..
Ak tidak pernah lupa utk mndokakan kesejahteraanmu wlaupun d mana  kau berada…semua hanya kerana mungkin perasaan itu masih kuat..astarfirullahalazim…ampuniku Kekasih ku….ak khilaf dgn prasaan ku sndiri..ak terus mnerus mngikut hasutan syaitan,..peliharalah ak wahai Kekasih ku..


rijal….cinta yg ak sematkan hanya pada Kekasih ku kini…sudah lama aku menangguhkan cinta dari-Nya..krana lunaknya ak mngikuti hasutan syaitan…
Ak harap dirimu jua dlam lndasan spt yg ak lalui skrg,iaitu dgn mncari cinta Illali…subhanallah rijal,ku kini lebih tenang dgn cinta baru ku ini..


rijal,ak mndoakan kejayaan mu dunia dan d akhirat,ak brdoa supaya dirimu dpertemukan dgn akhwat yg engkau idamkan selama ini,insyaAllah..


rijal….ingatan ku masih padamu,sedaya upaya ak ingin membuang semua ini..kerana ak tdak mahu terus mnerus mlakukan perkara ygAllah tak redha..ak takut akan azab-Nya..


rijal,jika engkau mambenci diriku,ak redha…kerana ini terbaik utk kita…Allah Maha Adil….telah Dia siapkan yg terbaik utk semua umat-Nya…ada baiknya jika kita hanya redha dgn takdir yg tlah Allahtntukan..siapalah kita utk mmpersoalkan takdir yg tlah trtulis..krana Dia Maha Mengetahui...


rijal..kiranya ingatanmu terhadapku telah luput..ak bersyukur,krana itu yg ak pinta drp Kekasih ku..supaya ak tidak curang dgn cinta yg baru ini,yakni dgn Kekasih ku ini..
Tulusnya hati-Mu dlm mmbuka mataku,,syukran kasiir ya Allah…
.
Rijal…Hatiku tlah d miliki oleh Kekasih ku,yakni Kekasih kita..tuhan yg satu…Allah SWT..



Wassalam.dari ana..JANNATI...khas untukmu...

Next previous home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Semua milik Allah 2010 hingga kiamat