Sahabat Amat Sejati :) Saya wajib follow sesiapa yg follow saya =)

di mana Dia di hatiku?

Thursday, May 15, 2014

1 Cerpen Pendek: Dia Sudah Bergelar "ZAUJ"







Syukriah berpaling perlahan. Sambil tangannya mencari sesuatu di bawah bantalnya. Mencapai telefon bimbitnya.

Pantas tangannya menekan punat telefon. Inbox mesej dibuka.

“moge Allah selalu menjagaimu mujahidahku”.

Allah.
Syukriah gembira tidak terkata.
Serta merta semangatnya kembali pulih. Zupp. Macam elektrik. Merah pipinya. Malu sendiri. Entah kenapa. Rasa terawang-awang dengan perasaan begitu.

Walaupun tak pernah pun bertemu,
Tak pernah pula berbicara.
Tapi entah kenapa  hatinya mudah saja terpikat dengan si dia.
Si dia?
Semestinya ada ciri-ciri agama. Kerana itulah, hatinya terlalu mudah ditawan oleh lelaki itu.
Syukriah sedar dirinya tak seberapa. Bukanlah dari kalangan yang terlalu alim. Cuma dia cuba. Untuk menjadi yang solehah. Sukar tapi tak mustahil kan.?

Mesej pendek itu dibaca berulang kali.
Sungguh. Dia rindu pada ayat2 dari si dia.

Tak diakui.
Memang lelaki itu terlalu menjaga batas.
Bertanya khabar langsung tidak.

3 bulan sekali barulah ada pesanan dari dia. Tu pun sekadar doa untuk dirinya. Kekadang, syukriah cukup terasa juga. Apakah langsung tidak ingin mengetahui khabarnya? Tapi segera ditepis dengan istighfar.

Dia mengaji agama. Kita pun mengaji agama. Kena jaga semua tu syukriah. Kita bawa imej islam. Sabar ye. Kita kan nak cinta lepas nikah.  Syukriah segera memujuk hatinya yang lara. Kekadang melayang juga perasaanya. Sungguh dia rindu. Allah. Sampaikanlah rinduku.

 Selalu itulah bait2 apabila rindu datang tak terundang. Nak mengharapkan syukriah bertanya khabar dulu. Sungguh. Dia malu. Dia tahu dia seorang perempuan. Mana mungkin dia memulakan bicara dahulu.

Perkenalan dengan si dia sebenarnya bermula dengan secara tidak sengaja. Sungguh tidak dijangka. Dia pandang sekilas lalu menyatakan rasa kenannya pada syukriah.

Setelah sama-sama istikharah.  Dia berjanji lepas je habis belajar, akan segera masuk meminang.Maka begitulah keadaan mereka.

Syukriah sekadar menanti khabar. Sambil mempersiapkan dirinya.
Tidak peduli dengan risikan yang lain.
Hatinya sudah setia pada yang satu.


2tahun selepas itu.

Syukriah baru kembali dari program yang dianjurkan kolejnya. Dengan mata yang cukup letih, tertiba telefonnya berbunyi menandakan mesej masuk.

Tiba-tiba hatinya kuat berdetak kencang. Sudah lama benar nama pengirim itu tidak menjengah ke dalam inbox hpnya. Seingat dia, mesej yang terakhir adalah 5 bulan lepas. Allah. Cukup lama menunggu.hatinya riang sambil perlahan-lahan matanya tertumpu pada mesej tersebut.

“MAAf. Ana tak layak buat ustazah. Minta maaf. Moge Allah kasih”.

Yup,
Hanya sepotong ayat itu je yang ditulis.
Syukriah menekup mulutnya. Menangis . deras air  matanya mengalir. Syukriah merebahkan badannya atas katil.

Ya Allah, ujian apakah ini?

Berulang kali mesej itu dibaca.

Bengkak mata syukriah menangis. Kepalanya terasa pening.  cukup sedih. Pilu. Semuanya bercampur. Allah.. hanya Allah yang tahu bagaimana robeknya hati dia. Berkecai impian .punah. benda yang diangankan . bahagia kembali pudar. Jatuh hancur. habis benda difikirnya. Sampailah akhirnya dia tertidur. Dengan tangisan yang tidak berlagu.

Seminggu berlalu

.
Keadaannya cukup tidak menentu. Makan pun tak lalu. Pengajiannya langsung tak terfokus. Sungguh. Macam orang kehilangan anak. Hanya tahu menangis. Menangis. Menangis.

Puas kawan-kawannya memujuk. Setiap yang patah pasti tumbuh pengganti. Syukriah hanya mampu mengiyakan. Lelah rasanya. Berat jiwanya. Entah apa yang salah dari pihaknya. Ingin bertanya kembali, tapi dia lemah. Adakah dia ingin menagih lagi kepada orang yang tak sudi. Dia jua ada maruah. Takkan sesekali menampakkan dia terdesak.

Dia bersujud lama. Merintih padaNya. Hanyut dalam luahan seorang hamba. Berdoa dengan penuh sayu. Setiap perkara yang berlaku ada hikmah. Allah. Pegang hatiku,syukriah menangis sebak. “aku yakin pada takdirMu. Jika Dia bukan untukkku, jauhkanlah aku dari memikirkannya, berilah pendamping yang soleh untukku.  Amin.

------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Setelah berbulan-bulan bermain dengan emosi yang cukup mencabar dirinya, kini syukriah kembali kuat.

“kawan, hidup ini harus selalu tersenyum.

Bukan semua yang kita rancang,

Kita impi,

Kita nak

Kita dapat.

Kadangkala, benda yang tak jadi tu mungkin sebenarnya ada kebaikan pada diri kita.


Dan hari ini,

 matanya kembali berair.

 Terasa panas pipinya apabila air mata mengalir dengan laju. Syukriah segera mengelap.

Alhamdulillah. Mungkin ini yang terbaik.

Dia menutup laptopnya.

Tersenyum melihat si dia yang sudah pun bergelar zauj orang lain.
   


Barakallah ustaz. Moge Allah kasih. Bisik hatinya.


Syukriah segera berlalu menghampar sejadah. Menangis kesyukuran.berdoa dengan penuh rasa kerdil.
Ya Rabb, gantikanlah dengan yang lebih baik. Amin..



nurjannati(syurgaku)
p.mas kelantan
15.05.14


1 comments:

aisy humaira said...

Salam ukhuwah, awak :)
Posting yang sangat menarik dan menyentuh hati :)

Next previous home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Semua milik Allah 2010 hingga kiamat